Sunday, March 18, 2018

Untuk Guru Baru, Cara Agar diperhatikan Saat Mengajar

Tips Dan Trik
Banyak orang pintar di dunia ini, tapi sedikit dari mereka yang mau mengajarkan ilmunya. Maka mulialah seorang guru karena mau mengajarkan, dan membagi ilmunya kepada kita semua.


Mengajar itu bukan perkara mudah. Ada beberapa guru atau mungkin banyak, mengalami tantangan dalam proses ajar mengajar.

Dari mulai murid-murid yang ramai, heboh sendiri, ditinggal tidur, dan ada pula yang diajar tapi tidak paham.

Bagi guru lama, hal semacam itu sudah terjadi berulang kali. Lalu bagaimana dengan guru baru?

Bagi guru baru, perlu adaptasi. Pengenalan dan memahami karakter anak. Akan tampak mengagumkan jka guru baru dalam waktu relatif singkat sudah bisa menguasai kelas.

Jika di artikel ini, akan disajikan tips atau cara agar guru baru diperhatikan saat mengajar. 

Hal-hal sesederhana ini memang ada tipsnya. Jika hanya modal keinginan kuat membagi-bagi ilmu itu tidak akan cukup.

Jadi apa saja ya harus dilakukan guru baru supaya bisa menguasai kelas? Menguasai tempat yang baginya masih baru, dan membuat setiap yang dilakukannya diperhatikan oleh murid-murid?


Pertama-tama, yang harus dilakukan adalah perkenalan

Anak-anak suka sesuatu hal yang baru. Dan rasa penasaran mereka teramat kuat jika menemui hal-hal baru. Pada tahap ini, perkenalkan diri kalian. Ungkapkan sesuatu hal yang menarik. Seperti pengalaman-pengalaman hidup supaya murid-murid yang mendengarkan tahu begini dan begitu dari gurunya sendiri.

Dengan perkenalan tersebut, kalian bisa menumbuhkan sikap saling menyayangi. Dan alangkah baiknya, pada bagian pertama kamu bertemu murid-murid baru, kamu tidak mengawali pelajaran. Pelan-pelan saja.


Ajak mereka bermain

Jangan pelajaran dulu. Bermain-main tidak apa. Pokoknya buat kesan baik dan menyenangkan dulu dengan mereka.

Ajak mereka bersenang-senang. Buktikan bahwa kamu adalah guru yang asyik, dan tidak menjenuhkan. Pelajarannya nanti-nanti saja. Manjakan dulu murid-muridmu.


Saat mulai pelajaran, berpihaklah pada murid-murid yang suka berbuat onar di kelas

Berpihak di sini maksudnya bukan menuhankan mereka atau sebutan lainnya adalah pilih kasih. Bukan seperti itu.

Kebanyakan guru-guru berpihak pada murid-murid yang pintar dan yang mau memerhatikan di kelas. Sebenarnya hal semacam itu membuat cemburu mereka yang tidak diperhatikan.
Dalam hal ini adalah ‘murid yang suka berbuat onar’.

Maka dekati saja mereka. Dan jika ada sesuatu yang pantas untuk dikerjakan, tunjuklah murid-murid yang suka berbuat onar tadi. Jika tidak mau, tidak apa-apa.

Lalu jika ada soal yang harus dikerjakan, tunjuk murid yang suka berbuat onar.

Intinya, panggil nama si pembuat onar itu sesering mungkin. Tapi jangan sampai membuatnya tertekan. Panggilnya sekadar panggil, tidak membuatnya ketakutan. Tapi buat dia jengah kenapa namanya terus dipanggil. Hingga ia mau tidak mau akan diam dan memerhatikan kamu yang sedang mengajar.

Lalu bagaimana untuk orang-orang yang sudah mau memerhatikan? Apakah mereka dibiarkan begitu saja?

Langkah ini dilakukan tidak untuk  selamanya. Ada waktu-waktunya sendiri. Misalnya setengah atau seperempat tahun dalam proses ajar mengajar sebelum mereka naik kelas atau lulus.


Setelah berpihak pada murid nakal, kini saatnya kamu berpihak pada murid yang pintar

Setelah melakukan langkah sebelumnya selama berbulan-bulan,  kini kamu lakukan langkah selanjutnya. Yaitu fokus pada murid yang pintar, murid yang selalu memerhatikan, dan murid yang pantas untuk diperjuangkan.

Keberpihakan ini sama seperti cara berpihak pada murid nakal. Buat mereka (murid nakal) merasa seperti kehilangan karena kegiatan yang dulu sering dilakukannya kini digantikan oleh orang lain.

Jika mereka merasa kehilangan, hal tersebut malah bagus. Karena nanti murid nakal itu bisa masuk ke bagian murid pintar.

Dan bila ada murid nakal yang masih kekeuh tak mau memerhatikan gurunya … guru pun tak akan ambil pusing. Karena dia punya murid yang pantas, dan layak diperjuangkan. Yaitu murid yang memerhatikan tadi.

Bukannya menyerah. Tapi lebih ke … kemauan murid tersebut. Jika ingin diperjuangkan, seharusnya murid itu mau memerhatikan. Tapi bila tingkahnya saja sudah memeperlihatkan keengganan untuk memerhatikan, lalu untuk apa diperjuangkan?

Sia-sia saja memerjuangkan orang yang tidak mau diperjuangkan.

Maka dari itu, perjuangkan mereka yang ingin diperjuangkan.


Menjadi guru harus peka, kapan muridnya lelah, dan jenuh dengan pelajaran

Setiap manusia pasti memeiliki titik lelah dan jenuh. Kamu harus meyadari hal itu. Jika muridmu menampakkan kondisi yang dia tampaknya kelelahan dan jenuh dengan pelajaran, kamu harus berhenti!!!

Berhenti maksudnya di sini adalah istirahat.

Bawalah muridmu ke langkah sebelumnya. Ajak mereka bersenang-senang dengan permainan-permainan kreatif  yang membuat mereka tertawa riang.

Kebanyakan, murid-murid menyukai guru yang lucu. Yang bisa membuat mereka tertawa riang gembira.

Yaaa, memang menjadi guru itu berat. Tak hanya pintar, modal mereka juga harus bisa melucu.

Hal tersebut tak ubahnya dilakukan hanya untuk muridnya sendiri. Betapa mereka begitu menyayangi kalian. Harusnya kalian membalas hal tersebut dengan memerhatikan mereka (guru). Hanya itu. Guru ingin diperhatikan.

Guru menyukai ketika mata dan telinga muridnya, melihat dan mendengarkan apa yang diucapkan guru.

Hanya itu.


Bagikan

Jangan lewatkan

Untuk Guru Baru, Cara Agar diperhatikan Saat Mengajar
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

5 komentar

Tulis komentar
avatar
March 18, 2018 at 9:34 AM

Cara seperti ini ingatin aku sama wali kelas SMK, persis banget cara ngajarnya seperti yg mbak Cupid jelaskan di artikel ini, Jadi kangen beliau :)
Dia adil sama murid2nya, dan cara ngajarnya gak melulu ke pelajaran aja...
Nice Artikel ^^

Oia mba, singgah bentar di blog saya ya
http://nheyta.blogspot.co.id/2018/03/cukup-sekali-saya-menderita-dua-kali.html

Reply
avatar
March 20, 2018 at 4:04 PM

Hal hal menarik sudah di ungkapkan oleh Neng Admin bagaimana agar Guru baru cepat beradaptasi, cepat menyatu, dan terintregasi dengan murid dan lingkungan yang baru dia kenal,....

jos gandos.......sip mirkisip.....


baik, anggap saja admin blog ini sebagai Guru barunya,,,saya sebagai murid,,,,ayo....Bu Guru bolehkan kita berkenalan...

Reply
avatar
March 20, 2018 at 7:19 PM

bener kata mbak cupid "Menjadi guru harus peka, kapan muridnya lelah, dan jenuh dengan pelajaran"

mengajar seefisien mungkin.
jngn sampai kita cape2 mengajar tapi apa yg kita ajarkan g nyampe pada murid2.. kan mubadzir.. gtu y mbak?^^

Reply
avatar
March 22, 2018 at 8:19 PM

menjadi guru memang tidak mudah, tapi asalkan tekun dan mau memahami si murid dengan karakter yang berbeda pasti lama-kelamaan akan paham. mungkin bisa dikatakan harus flexible.

Reply
avatar
March 28, 2018 at 5:17 AM

Ternyata caranya begitu buat ngajar, belum pernah mengajar di kelas gitu masalahnya.

Reply

Selamat datang di Blognya Mbak Cupid. Bagaimana tanggapan kamu tentang artikel ini? Yuk, kasih tanggapanmu di bawah ini ya!